Jubir Covid-19: Kasus Baru 86 orang, Ikuti Taushiyah MPU Aceh

Peristiwa.co, Banda Aceh - Virus corona tampak leluasa bergerak di tengah masyarakat Aceh yang sedang menunaikan ibadah puasa Ramadhan 1442 H. Kasus konfirmasi Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) terus bertambah dan meningkat setiap hari. Virus asal Kota Wuhan, Tiongkok, itu kembali menulari  86 orang dalam sehari-semalam, 24 jam terakhir. 

Hal tersebut disampaikan Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Aceh, Saifullah Abdulgani melalui press release yang dikirim secara rutin kepada awak media massa di Banda Aceh, Kamis 22 April 2021. 

“Ada prakondisi yang membuat virus corona leluasa berpindah dari satu orang kepada orang lain selama Ramadhan,” tutur Juru Bicara yang akrab disapa SAG itu. 

Salah satu prakondisi tersebut, jelasnya, makanan berbuka puasa yang dijual tanpa pembungkusannya. Calon pembeli memilih-milih dengan tangannya, bukan dengan menggunakan jepitan khusus. Sepotong kue, misalnya, mungkin sudah disentuh beberapa orang sebelum akhirnya dibeli oleh seseorang dan dibawa pulang.  

Para pembeli penganan berbuka itu umumnya tidak menjaga jarak dan tidak memakai masker. Bila ada satu saja di antara pembeli itu merupakan pembawa virus corona (carrier) yang berbicara atau bersin dalam kerumunan itu, virus corona menyebar dengan leluasanya. 

Kemudian, tradisi berbuka puasa bersama di Meunasah dan Masjid masih berlangsung dalam masa Pandemi Covid-19 ini. Potensi penularan viris corona bisa terjadi karena duduk berdekatan saat berbuka dan saat berbuka puasa tidak mungkin orang memakai masker. 

“Kita juga mengamati masih banyak jamaah shalat magrib dan tarawih tidak menjaga jarak dan menggunakan masker,” katanya. 

Kondisi ini mestinya tidak perlu terjadi andai Taushiyah MPU Aceh Nomor 2 Tahun 2021 tentang Pelaksanaan Ibadah Bulan Ramadhan dan Kegiatan Keagamaan Lainnya Tahun 1442 H, dipatuhi semua elemen masyarakat, pengurus, dan pengelola rumah ibadah. 

MPU Aceh dalam Taushiyahnya meminta kepada setiap komponen masyarakat untuk meningkatkan kepedulian terhadap kebersihan diri, keluarga, dan lingkungan, serta menjaga kesehatan dengan mengkonsumsi makanan halal, baik, dan bergizi. Makanan basah yang dijual tanpa pembungkusnya tentu bukan makanan yang baik, karena tidak hygienes. 

MPU Aceh juga meminta kepada pengurus dan pengelola rumah ibadah untuk menciptakan kenyamanan beribadah dengan memperhatikan protokol kesehatan dan meningkatkan kesadaran serta kepedulian terhadap kebersihan lingkungan. 

Terkait dengan jaga jarak, MPU Aceh meminta kepada setiap komponen masyarakat untuk tidak melaksanakan kegiatan keramaian seperti duduk-duduk, kumpul-kumpul bersama di jalan, buka puasa bersama, sahur bersama, dan safari subuh dan lainnya. 

“Taushiyah MPU Aceh ini merupakan upaya menghilangkan prakondisi agar virus corona tidak leluasa menularkan Covid-19 kepada masyarakat yang sedang berpuasa,” kata SAG. 

Selanjutnya, seperti biasa, SAG melaporkan data akumulatif kasus Covid-19 di Aceh, per tanggal 22 April 2021. Kasus Covid-19 di Aceh sudah tercatat sebanyak 10.516 kasus/orang. Para penyintas yang sudah sembuh sebanyak 9.083 orang. Pasien dirawat sebanyak 1.015 orang, dan kasus meninggal dunia sebanyak 418 orang. 

Data akumulatif tersebut di atas sudah termasuk penambahan 87 kasus konfirmasi baru, kasus sembuh bertambah sebanyak 105 orang, dan kasus meninggal dunia bertambah sebanyak dua orang dalam masa 24 jam terakhir. 

Kasus-kasus positif baru meliputi warga Banda Aceh 28 orang, Aceh Besar 14 orang, Aceh Tamiang dan Gayo Lues, sama-sama 13 orang. Kemudian warga Pidie sembilan orang, Aceh Utara tiga orang, Aceh Tenggara dan warga Bireuen, masing-masing dua orang. Tiga lainnya merupakan warga Lhokseumawe, Aceh Barat, dan warga luar daerah Aceh. 

Sementara itu, pasien Covid-19 yang sembuh bertambah sebanyak 105 orang, yakni warga Banda Aceh 61 orang, Aceh Besar 19 orang, Lhokseumawe tujuh orang, Aceh Utara dan Bener Meriah sama-sama empat orang. Kemudian warga Aceh Tenggara dan Aceh Timur sama-sama tiga orang. Sedangkan empat lainnya warga Langsa, Gayo Lues, Bireuen, dan Aceh Barat. 

Lebih lanjut, ia melaporkan kasus probable yang secara akumulatif sebanyak 709 orang, yang meliputi 621 orang sudah selesai isolasi, 12 orang sedang isolasi di rumah sakit, dan 76 orang meninggal dunia. Kasus probable merupakan kasus-kasus yang menunjukkan indikasi kuat sebagai Covid-19, urai SAG. 

Sedangkan kasus suspek secara akumulatif tercatat sebanyak 7.140 orang. Suspek yang telah melakukan isolasi sebanyak 7.028 orang, sedang isolasi di rumah sebanyak 64 orang, dan sebanyak 48 orang sedang menjalani isolasi di rumah sakit, tutup SAG.



Video Viral Konser Amal Langgar Prokes Covid-19 di Banda Aceh.



Labels: COVID-19

Thanks for reading Jubir Covid-19: Kasus Baru 86 orang, Ikuti Taushiyah MPU Aceh. Please share...!

0 Comment for "Jubir Covid-19: Kasus Baru 86 orang, Ikuti Taushiyah MPU Aceh"

Back To Top